Numpang tidur di Pekanbaru

Taraaaa....

Ini cerita waktu 3 minggu lalu gue ke Pekanbaru, iya gue cuma numpang molor disana, yaa tiba - tiba gua males aja gitu nyari objek wisata disana, karena jadwal gua full juga sih pas disana. 

Jadi begini ceritanya..

Jam 4 pagi gua bangun dengan super kaget, karena gua KE SI ANG AN !! iyak gua kesiangan,, pas gue nengintip hp gua udah ada 10 miskol, mungkin itu no taxi yang gue pesen, gak mikir taxi dulu deh, gue super panik karena pesawat gue jam 5 pagi, perjalanan rumah - bandara itu sekitar 30 menitan, mampuss kalo gue ketinggalan pesawat. 

Bergegas ganti baju (iya gak pake mandi) dan langsung cabut, dan baru kepikiran, subuh - subuh gini gimana dapet taxinyaa... akhirnya gue jalan keluar komplek yang mayan jauh nunggu taxi dipinggir jalan dengan keadaan super panik tapi tetep kalem (dari pada gue ngeliat emak gua yang nemenin ikutan panik) mending gue stay cool yang padahal gua panik parah, setelah 15 menit nunggu akhirnya 1 taxi lewaat, ciyum tangan mama dan brangkat ke bandara. "Pak ngebut yak, pesawat saya jam 5 soalnya" langsung gua ngomong gitu ke pak supirnya, dengan santay dia bilang " tenang mba, mba nggak akan telat", dan gue percaya.

Taraaaaa... benerr, supirnya canggih setengah 5 gua udah di bandara aja gitu, gak ngerti dia lewat jalan mana itu, super thanks buat pak supir deh. Cek-in dan langsung boarding, gak lama terbang menuju Pekanbaru.

Sampai disana, gue buru - buru ganti baju, dan nyari taxi, karena meeting pertama gue janjian jam setengah 9 dan itu udah jam setengah 8. Taxi dapet meluncur. Hal pertama yang gua tanya sama supir taxinya adalah "pake argo kan pak" karena gua gak mau di tembak harga taxinya. 

Oke sampe ke tempat meeting pertama, dan di tengah kepanikan gua si bapak memberikan no hpnya, yang katanya incase kalo nanti butuh taxi lagi. Oke gue terima saat itu gue pikir gue mau ganti taxi, soale taxinya kurang bagus, dan kurang nyaman, tapi pas selesai meeting baru ngeh (iya emang sadarnya gua rada lama) kalo ternyata tempat gua meeting itu jauh dari peradaban, maksudnya jarang banget angkutan lewat, itu adanya di samping stadion PON kemaren di daerah Rumbai. Akhirnya gue nelpon bapaknya lagi deh, buat nganter gue ke tempat meeting berikutnya.

Selesai meeting, gue minta bantuin gue cariin hotel yang murah dan nyaman, dibawa lah gue ke salah satu wisma gitu, yang rrr tergolong biasa banget dan harganya keknya sama suasana yang diberikan kurang pas, tapi udah terlanjur naro tas disana, dan pas mau bayar gue gada duit cash, dan (untungnya) wismanya itu harus bayar dimuka, yaud gue tanya ATM terdekat dimana, di tunjukinlah, abis itu gue cabut ke ATM. nyari angkot lama, dan ternyata juga nyari ojek gada, lewat lagi si Bapak Taxi tadi, naiklah gue dan dianter ke ATM. Nahhh pas ngambil duitm di sebelah itu ada hotel, gue cek, harganya mayan mahal, jalan dikiit ada hotel lagi yang lagi promo, beda dikit sama wisma yang tadi gue langsung berpikir buat pindah kesana ajalah, terus gue langsung cabut ke wismanya, yang kebetulan tas gua titipin disana (aturan gua bawa yak biar ga bolakbalik) errr...

Kebetulan karena hari itu hari Jum'at, yg jaga Wismanya pada sholat Jum'at, nah cuma ada ibu - ibu yang entah siapalah di Wisma itu, langsung aja gue bilang sama ibunya, gue mau ngambil tas yang dititipin, tas gue ambil, dan langsung kaburr... hahhahha

Sampe Hotel dan say goodbye dengan bapak taxi, terimakasih pak. Trus hal pertama yang gua lakuin pas sampe adalah, ganti baju dan buka laptop, kudu mesti laporan sama bapak - bapak saya di Jakarta, kelar laporan, niatnya mau makan siang dan cari - cari objek wisata disana, eeeehhh gue malah ketiduran zZZZzzZZzzz, bangun - bangun udah maghrib aja gitu errr.

Bangun mandi dan siap - siap jalan, dari lokasi wisata yang gue browsing, akhirnya gue memilih untuk ke Masjid Agung Pekanbaru. Naik Trans Pekanbaru Rp.3000,- gue turun di Mall Pekanbaru, iya makan dulu gue laper gak sarapan dan makan siang hahhaha. Abis makan gue jalan kaki deh menuju Masjid Agung, yang kata penduduk sekitar sih jauh, cuma gue tetep jalan aja di bawah rintik - rintik hujan hihihi. Sampailah gue disini...

Abis poto - poto, ehhh ujan deresss banget, akhirnya gue neduh di warung tenda depan Masjid, dan kenalan sama orang - orang sekitar, ngobrol - ngobrol deh soal Pekanbaru dan sebagainya. Makin malem, angkot makin nggak ada, Akhirnya gue balik ke hotel dengan menggunakan taxi. Untuk kali ini, gue nggak make nanya ke supirnya, soal argo, karena gue percaya taxi merek tersebut pasti pake argo dan nggak nembak. Edalah.... ternyata sama aja, gue ditembak booo, doi nggak pake argo, moso ya dari Masjid Agung ke hotel dikenain tarif Rp.30.000,- WOW, itu normalnya di Jakarta paling cuma Rp. 15.000,- PARAH!!!. Merasa rugi gue, kan gue mau super ngirit. Tapi yaudahlah yaa...

Besoknya, gue pindah Hotel, buat ngedeketin ke tempat test yang kedua, tapi gue bego banget itu, gue akuin, kenapa gue pindahnya nggak pas abis tes di tempat gue aja, malah pindah lebih jauh hahhahha *selftoyor*. Pindah hotel, hotelnya serem banget, akhirnya pindah lagi ke hotel lainnya yang lebih enak dan mahal *sigh*, selesai tugas balik ke hotel terus mandi terus tidur. Malemnya males jalan jauh - jauh makandi sekitaran situ, Restoran sunda, menunya umum malah khas Sunda, emang dasar pikaaaa !!!!. Selesai makan, balik hotel terus tidur lagi.

Besoknya tugaaas, selesai tugas masih ada waktu padahal, tapi akhirnya langsung kebandara. Nunggu hampir 4 Jam, bukan karena delay, tapi emang gue kecepetan sampe bandara. Dan yak masa yak di tiket gue panggilan gue berubah jadi...

Vieka Septilegia MR

Brooooo MISTER brooooo!!!! beuhhh masa gara - gara jilbab ketutupan topi gue dikata mas - mas, ini gak bener inii... gue baru sadar juga pas udah di dalam pesawat, ngahahhaha. Tapi gpp lah, kenang - kenangan. Sampe Jakarta, meluncur balik kerumah, dan sampailah dengan selamat sentausa sampe rumah.

Alhamdulilaah.....

Comments

Popular posts from this blog

Surat Untuk Ibu - Di Surga

se-Suatu hari di Semarang

Manusia - manusia ber-EPOS full tank !