[Bukan Gagal] Menapaki Tanah Tertinggi di Pulau Jawa | Part 2

...
Sesampainya di Stasiun Malang, kami nunggu Kak Yana, karena siangnya dia masih ada kerjaan, jadia dia menyusul berangkat malam dengan kereta eksekutip. Oh iya, Gerbong 1 kereta yang kita tumpangi itu isinya sekitar 70% mau ke Semeru, dan sebagian juga teman - temannya kita - kita juga, gue juga ketemu Nina temen salah satu anak KIT, sekarang jadi Traveller Kaskus. Karena itu jadinya kita patungan naik angkot bareng sampe Pasar Tumpang. Di pasar Tumpang kami sudah di tunggu sama Mbok'de Nana. Dia kebetulan lagi mau main ke tempat opanya. Bayangin Mbok'de nunggu kita dari jam 6 pagi, dn kita baru ketemu mbok'de sekitar jam 9an :D.

Kak Yana akhirnya nyusul kami di Pasar Tumpang. Dia diantar sama temannya yang orang Malang. Sip berkumpulah kita akhirnya ber 5, dan siap menuju Semeru... *ssst sempet ngebajak termosnya mbok'de buat penyimpanan air panas* aMbok'de itu emang juara banget deh baiknyaa *ketjup

Naik jeep, dan siap bertualang ...

Huah susah nih kalo gue jabarin perjalanan gue selama di Semeru disini. Gilak nggak muat banget deh pokoknya. Perjalanannya ituu Subhanallah bangeeeeet. Beruntungnya gue pergi sama para jelemaan malaikan, sangat menolong di ke-lemah-an gue. Terimakasih Tuhaaan engkau telah mengirimkan 4 Malaikat untukku ...

Malam pertama kita nge-camp di Ranu Kumbolo, Prima udah duluan, pas kita udah sampe Ranu Kumbolo, kita teriak - teriak nyari Prima, tapi nggak ketemu juga, hampir 1 jam, gue udah kedinginan parah. Mau gelar tenda pasaknya Mafril ada di Prima, akhirnya kita masak air hangat dan makan, sambil tetep usaha nyari Prima, ngeri juga dia kenapa - kenapa. Akhirnya Ka Yana sama Mafril coba titip pesen sama para pendaki yang masih jalan buat nyebrangin bukit. Alhamdulillah ternyata Prima ada di Sebelah, pas ketemu sama prima gue nangis, entah emang gue cengeng atau mudah terharu, iya saking paniknya gue hahhahah. Akhirnya kita pindah. Gue 1 tenda bareng Labib dan Prima, ka Yana bareng sama Mafril. Bangun tidur gue langsung takjub, brooooo pas buka tenda itu langsung dikasih lihat merahnya langit diatas Ranu Kumbolo yang cantiiiiik bangeeeeet.

Masak - makan - poto2, dna siap menuju tempat camp selanjutnya..

Perjalanan makin berat, gue agak mengalamin cidera di punggung sebelah kiri, sakiiiiit bangeeeeeet, aseliiiik, gue mulai gak kuat setelah melewati tanjakan cinta sampe ke cemoro kandang. Istirahat sejenak, lalu melanjutkan perjalanan. Menuju jambangan tracknya makin gilaaa, gue hampir mau nyerah, tapi gak mungkin gue turun, gue harus tetep naik. Makin nggak kuat, akhirnya tas gue dibawain sama Mafril, gue muntah dijalan, aseliiiiii gue merasa amat sangat lemesss bangeeeet, gak kuaaaaaaaaaaaaaaaaat gueeee... Akhirnya pas sampe jambangan, temen - temen lainnya poto - poto, gue nggak ada hasrat sama sekali, terus aja gue jalan menuju kalimati. Sampe juga akhirnya di Kalimati. Huah akhirnyaa gue langsung istirahat. Berbagi tugas dan beberes.

Tiba saatnya menuju pendakian ke puncak Mahameru...

Comments

Popular posts from this blog

Surat Untuk Ibu - Di Surga

se-Suatu hari di Semarang

Manusia - manusia ber-EPOS full tank !