Izin Trip 2 Minggu, Baru Seminggu Sudah Pulang :D ( Jakarta - Magelang - Ungaran - Kopeng - Solo)

Hallo!!!

Nggak apa - apa ya telat posting, yang penting gue masih sedikit - sedikit inget sama cerita trip gue yang absurd ini :D.

Jadi ceritanya waktu itu gue lagi nganggur, sudah hampir sebulan lewat lah. Iya gabut banget gue dirumah. kerjaannya cuma tidur - makan - ngenet - tidur lagi, yaa sama jalan ke Mall dah. Karena untuk bulan Mei ini gue udah ngetrip ke Semeru diawal bulan. Dan ternyata, diakhir bulan ada tanggal merah, teman - teman pada ribut Waisakan di Borobudur. Gue nggak terlalu tertarik, karena pengangguran gak punya duit kudu ngirit hahahha. Etapiii si teteh yang di Salatiga nyuruh main kesana, akhirnya eikeh minta ongkosin deh kereta buat pulangnya \m/.

Iya niatnya cuma mau malem mingguan di Jogja, terus mampir kerumah Teh Yuni trus kerumah Teh Winda, akhirnya mutusin buat sekalian deh kerumah Mbah yang di Banyuwangi, syukur - syukur bisa nyebrang ke Bali. Alhamdulillah masih punya waktu luang banyak :D. Setelah deal sama teteh buat tiket pulang, deal sama Mba Nana buat tumpangannya selama di Jogja, packinglah gue dan siap meluncur ke Jogja.

Tadinya mau jalan sendiri naik bis dari Lebak Bulus atau kampung Rambutan, ya karena tiket kereta udah pada abis. Ehh dapet temen, dikenalin sama Bang Ali namanya Ratih, dia kebetulan mau ke Magelang, iya mau liat lampion diacara Waisak di Candi Borobudur. Akhirnya gue bareng dia naik bis dari Rawamangun.

Namanya Ratih. Iya setelah ketemu, duduk di bis cerita - cerita, lalu tidur. Baru kali ini naik bis Eksekutif. Mahal dan dingin *kesian dompet* :|. Pas udah sampe di Semarang, Mba Nana ngabarin kalo dia kejebak di event Waisak, gabisa keluar. Akhirnya gue memutuskan ikut sama Ratih sampe ketemu temen - temennya. Numpang ngaso + dapet makan gretong, mayanlah yaa buat pejalan kere kaya gue :D, abis itu naik ojeg ke Borobudur. Iya akhirnya gue ke Borobudur dari siang, dan eventnya itu malam. 

Sebenernya banyak banget kericuhan disana, temen - temen deket gue juga banyak yang kesana, tapi nggak ada satupun yang bisa bertemu atau mau nemuin gue, sedih ya?, nggak ah biasa aja, karena stranger lebih baik sama gue. Karena susah signal juga sik disana, dan hujan.

Jadi setelah ngeliat beberapa upacara untuk penyambutan Waisak itu, akhirnya gue duduk ditaman, karena cape dan panas. Ketemu beberapa temen, kaya Deli sama Fanny, terus ketemu Rere, Syasya dan temannya. Sore jam 4an, pintu yang mau kedalam Borobudurnya udah mau di sterilisasikan, buat acaaranya, akhirnya, bergegas gue Ratih, temennya Ratih, Syasya dan Rere dan temannya lainnya naik ke pelataran Candi. Biar dapet tempat. Dan malampun datang. Gue terpisah dari Ratih dan temannya, signal susah. Akhirnya gue gabung sama Syaysa dan Rere beserta 2 orang temannya. Gelar Sleepingbag, lalu bobok - bobok lucu. 

Makin malam, acara belum juga dimulai, dan mulai gerimis. Acara malam itu absurd banget pokoknya, sama kaya plan gue absurd bin kacau. Harusnya gue lagi duduk manis nyantai di Jogja, jadi nyangkut diacara yang semerawut itu. Dan akhirnya pelepasan lampion dibatalin karena ujan gede. Gue Ujan - Ujanan sama Syasa, Rere dan teman2nya :D


Setelah bubar, gue pisah sama mereka. Mereka ngajakin gue ikut kemping sih, tapi gue gabisa ikut karena gue udah keburu bete sama... bukan sama mereka sih, tapi ada pihak lain yang seharusnya ... malah nggak bisa dikabarin sama skali *huft* yasudahlah akhirnya gue jalan ngalor ngidul kemana, bingung juga sik, udah malem, sendirian gatau mau kemana. Cling!! gue inget ada temen gue yang lain yang datang sama rombongannya, gue coba sms - telpon, janjian, akhirnya gue ikut rombongan mereka untuk malam ini. Alhamdulillah, makasih om Tonny Travellers ID :*.

Sambil nunggu rombongannya om Tony, gue ngiup di warung belakang hotel Manohara. Makan Indomie rebus dan kenalan sama sekeluarga yang lagi mau nonton event Waisak itu tapi gagal gara - gara hujan. Ibu Tyas namanya, dia punya rumah di Jogja, tukeran facebook deh kita, sampe sekarang masihcsuka chat :D. Ketemu rombongan om Tony, naik ojeg kepenginapan berdua sama Nisa. Karena cuma Tony dan Nisa doang yang gue kenal. Sampe di penginapan, ngobrol di teras sambil makan sama Tony, Nisa, Alwi, eh iya ada Amonk sama Almas juga yang gue kenal. Cape ngonrol tidur deh. Paginya taraaaaaaaa pada heran kali ya, ada anggota yang tak diundang ikutan nyempil hahahha.

Guenya nyempil, tuh yg jilbab merah :D

Setelah dadah - dadah pisah sama mereka gue melanjutkan perjalanan gue ke Salatiga. Psssttt gue dikasih gratis lho numpang di rombongan itu sama Tony :D. Oke gue naik angkot sampe ke terminal Tidar - Magelang. Hahaha saya punya kenangan di terminal itu, dan masih membekas pada waktu itu, jadi rada - rada galau sedikit pas lagi nunggu bis disana hahhahahha.

Bis ke Salatiga nggak kunjung datang, hampir 2 jam gue nunggu, sampe habis 2 tempe mendoan sama 2 teh kotak. Daripada makin galau nginget cerita pas di tuh terminal, akhirnya gue mutusin buat ke Ungaran dulu, kerumah Teh Winda. Setelah setengah jam nunggu akhirnya datang itu bis, meluncurlah gue ke Ungaran. Pas di jalan gue di telpon, ada panggilan interview kedua, pas pertama itu pas gue lagi di Semeru, pas kedua lagi di Semarang, hahhaa. Gue bilang aja hari Rabu ya pak, dan gue nyesel, kenapa rabu, kenapa nggak senen depan aja? gue baru 2 hari jalan, dan akhirnya cuma punya waktu 3 hari lagi sampe hari Rabu :D.

Sesampainya di Ungaran, gue agak lupa gitu rumahnya itu nomer berapa, yang gue inget cuma di Pondok Babadan Baru. Naik ojeglah gue, cari aman, karena mau bikin kejutan juga :D. Ealah itu bapak ojeg juga gatau Perumahan Pondok Babadan dimana, bagus gue inget gangnya. Setelah masuk trus muter - muter nyari jalan Panasan 3 yang gue inget pada saat itu, gue nyerah karena nggak ketemu - ketemu juga. Aseli gangnya lupa gue jalannya, akhirnya gue jalan kaki. Towewww gue mau nanya sama ibu - ibu yang ada disana, yadalaaahhhh GUA LUPA NAMA MBAH GUA SENDIRI!! PIYEEEE???!!!!., setelah meraba - raba itu nama sambil dibantu sama ibu - ibunya akhirnya ketemu. IYA GUA MAU KERUMAH BAPAK HIKMAT YANG GUA SEBUT BAPAK RAHMAT!! :|.

Sampe rumah mbah biasa deh di pijetin sama si mbah, trus juga diajakin jalan ke Ambarawa sama Mbah Tintin yang di sebantengan, tapi malas, gue memilih buat boboan dan ngobrol disana :D. Cerita - cerita, makan - makan lalu tidur, besoknya hari senin, seisi rumah itu semua kerja dan kuliah, akhirnya gue cabut ke Salatiga, dan dijemput sama teteh di Pasar Sapi :D.

Sampe diasana, nggak ngapa - ngapain, cuma bantuin masak, main, trus jalan ke alun - alun Salatiga, makan wedang Ronde, udah gitu aja selama 2 hari, sampe hari Selasa gue disana. Selasa pagi cabut ke Solo, jalan - jalan sebentar di Solo, cuma di sekitaran stasiun aja sik, makan terus pulang. Sampe jakarta Rabu dinihari. Dijemput Ayah, pulang terus tidur dah.

Mama heran bin seneng, anaknya pulang duluan dari jadwal yang diajukan hahahahha.

Comments

Popular posts from this blog

Surat Untuk Ibu - Di Surga

se-Suatu hari di Semarang

Manusia - manusia ber-EPOS full tank !