Bandung dan segala ke-random-an-nya :D

Yeaahh, Bandung!

Sebuah kota yang menurut gue gak pernah gagal menjadi tempat buat pelarian gue. Iya, selalu ke Bandung. Kenapa Bandung?, karena nggak terlalu jauh, dan setidaknya gue bisa numpang molor dirumah nenek gue. Simple :D

Untuk kesekian kalinya, gue melarikan diri ke kota ini, iya Bandung. Karena apa? karena suatu hal yang gue gak mau ceritain disini dan bahkan gue nggak mau mengingatnya. Cukup menyakitkan buat gue :D.

Oke Kamis malam gue memutuskan buat berangkat di Jum'at sepulang kerja. Berusaha nyari Travel atau Tiket kereta tapi rata - rata penuh. Ada tapi mahal, ya maklum tanggal tua :D. Akhirnya Jum'at sepulang kerja gue langsung cabut ke Sarinah, cari travel disana dan menunggu. Akhirnya gue berangkat jam 6 sore dengan salah satu travel yang berbayar cuma Rp. 50.000,- alhamdulillah. Selama perjalanan gue tidur dan beberapa kali ngetwit.

Bangun - bangun sudah sampe Pasteur, langsung kasih kabar ke habun Ican, karena dia yang ngejemput. Ketemu habun Ican, trus makan nasi goreng terus jalan menuju tempat persinggahan. Si habun cuma nganterin trus langsung cabut ke Bogor. Sampe kamar gue cerita - cerita sama temen gue, trus keluar cari makan (lagi). Sekitar jam 12an hihihi. Beli lah Indomie dengan kornet dan keju dan telor disertai dengan susu coklat dingin. Tidur pulas.

Sabtunya, gue sarapan sendiri sambil bengong - bengong di balkon, terus iseng ngambil gambar ini dan mengeditnya :D
Komunitas Pecinta Kaos - Ciwalk
Gue keabisan sarapan, bangunnya kesiangan, kebiasaan hahhahha. Setelah nyantai di balkon, akhirnya berpikir buat jalan - jalan sendiri. Tujuannya simple, cuma mau ke Bonbin, makan ceker Midun sama Sushi Origami. Namuuuun ternyataaa........ jeng .. jeng ...

GUE KESASAR!! eh KEBABLASAN!!, cerita lama sik. Gue kalo lagi jalan, kalo nggak nyasar ya kelewatan, udah tau kelewatan juga masih diem aja hahahahha. Jadi ceritanya gue mau ke Bonbin Taman sari, harusnya nih, gue tinggal jalan kaki dikit aja sampe Jl. Siliwangi, trus naik angkot yang ke arah Dago atau Cicaheum, trus tinggal jalan kaki lagi. Tapiiiiii gue malah naik angkot Ledeng - Margahayu. yakaleuuuss gue gatau itu Margahayu dimana. Iya gue udah tau kalo gue udah ngelewatin tempat - tempat yang suka gue datangin, sampe ngelewatin juga jalan - jalan yang gue gak tau namanya, tapi gue pernah kesana, dan gue udah tau kalo gue itu kebablasan, tapi gue diem aja. Sampe akhirnya gue sampe di pasar Kiaracondong, dan akhirnyaaa gue turun buat makan kupat tahu :D.

Setelah itu gue naik angkot Riung - Dago, karena gue niat tetep mau ke Bonbin Taman Sari. Ehh pas sampe Dipatiukur hujan besar aja gitu loh!!, yaudah akhirnya gue mengakhiri perjalanan gue dengan balik kepenampungan. Ganti angkot, sampe, tidur.

Malam tiba, gue udah janjian juga sama temen gue Ben, cuss lah kita jalan, cari makan dan makan - makan :D, akhirnya kita ke Braga Culinary Night. Dapet es potong sama ceker pedes :D, yahh lumayan lah belum sempet ke ceker Midun :D. Abis dari BNC, lanjut ke Madtari. yuk ngindomie lagi dan susu coklat. Ngobrol dan cerita - cerita sampe tiba waktunya untuk pulang :D. Oh iya sempet juga liat musisi di Braga Mall yak kalo nggak salah, nyanyi lagu Chrisye yang Cintaku, dengan alat2 musik tradisional, salah satunya Angklung. Sumpah keren banget!!, sayang pas gue sampe udah mau abis :|

Braga Culinary Night
Musisi Super Keren!
Pulang, dan setelah cerita - cerita akhirnya, Tidur. Mulai bosen gue di Bandung, dan berpikir besok gue pulang agak siangan aja deh, jam 1an gitu, soalnya udah mulai males ngapa - ngapain. Biasa penyakit. Jadi besok rencananya nganterin titipan trus kalo ada mood mampir beli makanan, kalo nggak ada yaudah pulang ke Jakarta. Dan pagi pun tiba.

Setelah ngobrol di wasap pagi - pagi, gue akhirnya memutuskan untuk ke Bonbin, karena diajakin sama Akbar, tapi bisanya sore setelah dia tugas. It's oke, yang penting gue ke Bonbin. Jerapahhh I'm coming :D. Setelah mandi dan siap - siap cabut, terus pamitan sama empunya kamar, langsung gue ke UNPAR. Kenapa ke UNPAR? soale gue mau ngasih titipan temen gue dan sekalian ketemuan sama temen - temen gue yang lain :D. Lumayanlah gue jalan kaki dari Ciwalk sampe UNPAR. Males naik turun angkot karena Bandung kebanyakan oneway hahahhaha. Sehatlah, iseng juga sik, biar waktu yang kebuang banyak hahahhaha.

Setelah sampe, ketemu sama Ben, Akbar dan disusul oleh Dani, kami ngobrol dan bercerita. Trus gue makan siang sama Dani di Mie Ayan Jakarta. Ahay, cerita dan berbagi pengalaman, mau ngakaklah pokoknya, apalagi si Dani doyan banget ngomong " Nggak mau pulang, maunya gajihan" aseli ketawa mulu kalo denger dia ngomong kaya gitu hahhahhaha. Gue makin mager kemana - mana. Setelah hajatnya mereka bubar, gue nebeng sama mereka sampe Dago, dan lanjut ke Kebon Binatang Taman Sari sama Akbar. Horee!!

Kita berjalan kaki sembari bercerita dan tertawa tanpa henti. Setelah sampai kami langsung mencari kandang JERAPAH!. Setelah mengikuti petunjuk yang ada, tapi entah kenapa lehernya yang panjang itu tak nampak. padahal kita udah ada di kandang Onta, yang menurut peta, kandangnya sebelahan. Tapi kita nggak patah semangat.Tetap mencari dimana gerangan Jerapah itu berada.

Kami melewati beberapa kandang binatang, seperti Monyet, Ular, Komodo, Buaya, Banteng yang kata Akbar itu Sapi, dan Orang Utan yang play groundnya menurut gue bisa dijadiin tempat duduk yang asik bin santai menanti senja sambil minum teh manis "Sambil dengerin Payung Teduh!" kata Akbar, "Perempuan yang sedang dalam pelukan!" Timpal gue. Perfect!. Karena si Jerapah tak kunjung terlihat lehernya yang panjang, akhirnya Akbar nanya sama ibu - ibu yang jualan di warung. Pas balik, mukanya nggak enak banget, dan akhirnya setelah dia bermukadimah, dterlontar juga kata - kata " .... Jerapahnya udah mati". Sumpah gue sedih, jleeeeeeeb!!, gue gagal menemukan Jerapah disana, dan kabarnya itu karena Mati, kenapa bukan karena dia lagi ikut kompetisi sesama binatang, atau sedang melakukan pertukaran kandang dengan kebun binatang lainnya????!! Maman!! gue sedih. Maman iya, itu nama yang bakal gue kasih buat dia, karena dia temannya Melman. Ahhh... Untuk meredam kesedihan, akhirnya kami memutuskan untuk duduk santai didepan danau sambil cerita - cerita dan tetap, tertawa lagi. Maaf ya Man. Hari semakin sore dan kamipun melanjutkan perjalanan kami yaitu, keluar dari Kebun Binatang :D.
Kebon Binatang Taman Sari - Bandung
Katanya, buat menghibur dan menghilangkan rasa sedih, gue diajakin makan Sushi Origami, ya nggak nolak lah guaaa!!! horaaaaaaaaay. Setelah nyushi kami melanjutkan perjalanan yang bener - bener jalan kaki buat ke Amanda. Beliin titipan tante - tante dirumah :D. Dalam perjalanan masih seru saja. Nggak berhenti ketawa dah hahahha, dan sampailah saatnya kami berpisah. Setelah naik angkot dari simpang Dago, gue turun di Travel daerah Surapati dan Akbar melanjutkan perjalanannya ke kosnya. Duduk di travel dan jam 7 berangkat menuju Jakarta. Sampe Jakarta sekitar jam 10 malam, dan ayah sudah menunggu, lalu jalan pulang. Sampe rumah, beberes dan tidur.

Ahhh Banduung!!.
Tidak pernah gagal menjadi tempat pelarian. yuk dadah babay buat kamu yang sudah menyakiti hati ini. gue udah kembali lhoo menjadi Vieka yang ceria dan ramai selalu. Terimakasih teman - teman di Bandung yang sudah memberikan pengalaman yang seru. See you!!

....Bandung.


Comments

Popular posts from this blog

Surat Untuk Ibu - Di Surga

se-Suatu hari di Semarang

Manusia - manusia ber-EPOS full tank !