Nangis - Surabaya - Tidur Sepanjang Masa - Di tampung di Malang - Gadoin Ceker Ayam Bu Sastro [Part 2]

Lanjut ya...

Setelah 2 hari mager di Surabaya, tiba - tiba no hape gua yang isat rusak, blank nggak ada signal. No itu satu2nya yg bisa gue andelin buat internetan. Beruntungnya ada Mawski yg mau meminjamkan iphone nya buat gua pakai internetan sepuasnya. Kenapa gue sangat mengandalkan internet? Karena pada waktu itu kerjaan gue itu ngetwit dan dibayar, jadi mesti maksimal :D.

Hari ketiga gua maksa Maw maw buat nganter ke Galery Isat, yabg katanya deket dan gua di suruh jalan sendiri tapi ogah. Akhirnyaaa... karena tetep bangunnya siang dan mandinya lama jadi gue ke galery isatnya itu di detik - detik menjelang tutup. 

Iya, jadi kan malam itu gua harus ke Malang untuk melanjutkan perjalanan yang entah kemana, sedangkan Mawmaw akan ke Bali. Jadi sore itu kita beli tiket kereta Surabaya - Malang trus ke galery isat, terua pulang kerumah, packing dan makan dirumah budhenya Mawmaw.

Selesai makan malam, kita pamit buat melanjutkan perjalanan.  Gue dianter spupunya Mawmaw ( sampe sekarang gue lupa namanya) dan Mawmaw dianter pakdehnya sampe stasiun Gubeng.

Kereta tiba - Kereta berangkat.  4 jam perjalanan untuk Surabaya - Malang dengan harga tiket 4 ribu saja. Bahagia.

Sampai di Malang kita bener - bener pisah, Mawmaw udah dijemput tmnnya. Gue? Duduk sendiri di Stasiun Malang.  Waktu itu sekitar jam 10 malam. Gada ide, gue nelpon abang kesayangan gue (pada waktu itu) doi marah dan nyuruh gua buat nyari penginapan. Berusaha buat nutupin ketakutan gue, tapi tetep gak bisa. Dia tau kalo gua lagi nahan nangis. Kena lagi lah gue sama dia. Dan akhirnya gue nyari penginapan.

Ehhh... gue kepikiram buat nanya temen gue yang katanya lagi di Malang. Viola, setelah telpon2an dan janjiaan akhirnya datanglah si Om Pawang Singa a.k.a om Wahyu. Gue diajak nginep dirumah temennya. Pak Guru.

Subuh di Malang itu dingin banget. Brrrrrr.... rasanya masih mau ngumpet dibalik selimut. Tapi niat itu gue urungkan. Bangun dan ngobrol pagi cerita - cerita dengan kawan lainnya. Asik dan seru.  Hari itu jum'at sekitar pukul 10 pagi akhirnya gue memutuskan untuk cabut dari rumah Pak Guru, dan melanjutkan perjalanan gue yg entah kemana. Dianterlah gue sama om wahyu ke gedung INBIS UNIBRAW. Kenapa kesana? Karena disana kantor temen gue yang juga kantor cabang kantor gue dulu hahahaha. Mengurungkan niat masuk ke inbis gue nunggu mba Ria di masjid sebelah. Iya kita janjian makan siang bareng.

Lagi nunggu ehhh gue ketiduran di Masjid dan bangun - bangun udah rame banyak cowo - cowo rapih nan wangi. Gue bingung, dan baru sadar kalo pada mau jumatan. Bergegas gue beberes dan cabut dari masjid. Duduk di pinggir jalan sebelah Matos. Makan syomay sambil ngetwit. Ehhh dapet sms kalo ada kerjaan tambahan. Bikin konten quiz. Duh. Udah gada mamaw plus batre sekarat.

Akhirnya setelah makan siang bareng gue ngikut Mba Ria kekantor. Ketemu deh sama Mba Ivon dan Mas Bambang.  Numpang kerja. Sorenya gue main ke Matos. Beli headset, makan eskrim sambil muter - muter. Iya random banget dah. Hahahahaa. Terus balik lagi ke Inbis.

Jam 5 waktunya pada pulang kantor.  Naik angkot bareng mba Ivon. Angkotnya dipilihin yg bisa langsung ke terminal. Di ongkosin pula. Makasih lho mba Ivon :3.

Sampai terminal gue langsung cari tiket bis paling murah buat ke Jogja. Iya gue masih melanjutkan perjalanan gue ke kota penuh kenangan itu hehehe. Setelah menunggu, masuk bis dan. Bis melaju menuju Jogja.

Bersambung lagi....

Comments

Popular posts from this blog

Surat Untuk Ibu - Di Surga

se-Suatu hari di Semarang

Manusia - manusia ber-EPOS full tank !