23 April 2015

Pagi itu ...

Di tanggal 23 april 2015 seakan menjawab semua pertanyaan gue. Pertanyaan atas dari hal yang paling gue takuti. Yaitu sebuah kehilangan. Kehilangan emas berharga yang ada didalam hidup gue. Beberapa hari sebelum tanggal 23 April itu, gue sempet bertanya pada diri sendiri. Bagaimana kalo ibu meninggal? Apa yang akan gue rasain?, iya ibu. 

Ibu buka sosok yang melahirkan gue, tapi beliau sosok yang melahirkan seorang yang melahirkan gue. Ah rumit. Iya beliau seorang nenek, nenek yang lebih sering gue panggil ibu, yang hampir seumur hidup gue selalu bareng - bareng dengan beliau.

Iya pagi itu, tanpa semua sadari, ibu ternyata telah tiada. Kita semua nggak ada yang tau kapan saat terakhirnya, yang kita tau beliau tertidur pulas, dengan mata dan mulut yang tertutup, posisi tidur yang nyaman, mimik wajah yang selalu terlihat sama ketika beliau tidur. Ayah, mama, tante semua wara - wiri melihat ibu, tapi tidak ada satupun yang sadar. Mereka semua berpikir ibu sedang tidur sangat nyenyak.

Ibu, sudah 2 hari sakit. Sakit maag, kalo kata dokter seperti itu, mukanya pucet, badannya lemes, yaa seperti gue sama tante yang langganan sakit maag, hal seperti itu sudah biasa dirasakan kalo sedang maag. Tapi berbeda dengan ibu. Ternyata sakit itu adalah tanda. Tanda bahwa dia segera pergi meninggalkan kita semua.

Ketika mama ingin membangunkan ibu untuk memberikan sarapan dan obat, disitu mama baru mengetahui, namun dengan ragu ia berteriak "Ayah, sini deh, ibu kayaknya meninggal". Iya dipagi itu. Mendengar teriakan itu gue dan ayah bergegas keluar kamar dan turun kebawah. Gue seketika lari ke klinik deket rumah untuk memanggil dokter untuk memastikan keadaan ibu. Namun hasilnya nihil. Dokter belum dateng. Gue balik kerumah dengan keadaan panik. Gue duduk di samping ranjang ibu, gue pegang tangannya, semua dingin. Semua kaku. Tapi ibu tersenyum. Iya mimiknya tersenyum. Seperti tidak meninggalkan rasa sakit diwajahnya. Gue udah gak bisa mikir jernih, gue gak peduli sama keadaan sekitar sedang terjadi apa. Hanya saja gue tau, ibu udah nggak ada. Iya ibu meninggal. Pagi itu 23 April 2015 pukul 08.00wib. 

Dengan tangan gemetar, nangis yang tertahan gue mengabari Obi, lewat temannya. Setelah itu gue baru bisa nangis ketika Obi nelpon. Selesai itu, gue mengabari anggota keluarga lainnya, yang ada dipikiran gue. Aki yang di Bandung, mbah di Caheum, mbah di Semarang, mbah di Ciledug, dan entah siapa lagi. 

Pagi itu rasanya sakit di dada, sesak tak terkira. Ibu yang beberapa hari lalu hanya memberikan senyuman sebelum gue berangkat kerja. Biasanya ibu selalu ngomong "Minum air putih dulu, sarapan, pulang langung pulang". Tapi pagi itu tidak. Pagi itu juga adalah pagi terakhir gue liat ibu duduk didepan warung, ngeliat gue oergi kekantor, tanpa banyak kata. Kalo diinget sekarang, gue rasanya nyeseeeeeel banget, gak sempet minta maaf sama ibu, karena semoet sebel sama ibu, di seminggu terakhir sebelum ibu pergi. Makanya gue jarang ngobrol jadinya, dan memilih untuk langsung naik ekatas sepulang kerja. Aseli gue nyeseeel banget. Yang gue inget banget, 11 April 2015 sebelum gue sama Obi pergi ke Bandung ibu berpesan "hati - hati, kalo lagi pergi berdua banyak baca Ta'udz supaya nggak di godain setan" pas gue pergi itu juga ibu khawatir krna 3 hari gue blm juga pulang. Ibu nggak langsung ngomongke gue, tapi ibu mgomong sama mama. Tanggal 16 April 2015, ibu ,inta tolong Obi buat benerin kipas angin yang mati, waktu itu kita baru banget pulang kerja. Iya, dua tanggal itu yang paling gue inget, itu adalah hari dimana gue ada komunikasi sama ibu, selebihnya gue cuma sapa sapaan biasa. Oh ya sama minta tolong sama ibu buat matiin air rebusan di kompor. Ibuuuuuuuuuu aku nyesel banget buuuu .... 

23 April, hari itu gue bantuin memandikan dan mengafankan. Tanpa isak tangis, seolah jiwa ini kuat, paling hanya air mata yang suka tiba tiba jatoh tanpa bisa ditahan. Semua terasa begitu cepat. Semua terasa begitu mudah. Ibu ... Jalan mu menujuNya begitu lancar. 

Tak terasa sekarang udah 40 hari aku tanpa ibu. Rumah ini tanpa ibu begitu sepi. Udah nggak ada lagi yang menyalakan lampu ruang tengah ditengah malam untuk menunaikan ibadah sepertiga malam, nemenin aku saur atau yang marah - marah karena aku pulang malem dan nutup hordeng kamar ibu nggak rapet. 

Ibu ... Vieka kangen ... 24 tahun aku hidup bareng - bareng sama ibu. Maafin segala kesalahan aku ya bu, maafin belum bisa menuhin keinginan ibu. Beliin ibu tipi baru atau ibu menyaksikan langsung hari pernikahan cucu yang paling ibu sayang. Tapi sekarang ibu udah bisa langsung melihat, gimana perjuangan cucu ibu buat dapetin jodoh dunia akhiratnya langsung dari atas sana. 

Ibu ... Vieka sayang ibu ..


Comments

Popular posts from this blog

Surat Untuk Ibu - Di Surga

se-Suatu hari di Semarang

Manusia - manusia ber-EPOS full tank !