Surat Untuk Ibu - Di Surga

Jakarta 15 Desember 2015

Assalamualaikum bu ...

Ini aku, menulis sebuah surat, mungkin bisa dikatakan seperti itu. Aku menulisnya di ruang tamu, yang posisinya sudah berubah, semenjak tidak ada lagi kamar ibu dibawah, tidak ada lagi warung, tidak ada lagi Ibu.

Sudah 8 bulan ibu ninggalin aku, ninggalin kita semua disini, untuk bertemu dengan bapak, dan mungkin sekarang ibu sedang bermain di surga bersama bapak. Hampa bu dirasa rumah ini tanpa ibu.



 
Bu ... ternyata menahan rindu seperti ini rasanya amat sangat sakit. Beberapa kali aku ngimpi disana ada ibu, aku berharap itu bukan hanya sebuah mimpi, tapi itu benar adanya ibu datang menemuiku dari dalam mimpi.

Di mimpi aku itu, aku selalu yakin ibu itu masih hidup. Masih ada dirumah ini, masih mengawasi aku, masih merhatiin aku, masih manjain aku, ibu masih ada. Aku inget mimpi aku semalam, dengan pedenya aku ngomong "Bu .. ibu aku mau cerita, masa yah kata orang-orang ibu udah meninggal, padahalkan ibu masih ada ya, aku kangen ibu mau ketek ibu".

Iya ketek ibu, pelukan ibu, tempat paling hangat yang pernah aku rasakan. Bau ibu .. aku menciumnya buu, sungguh secara nyata aku menghirup aroma itu. Itu yang membuat aku menulis surat ini. karena sunggu rinduku sulit untuk terobati.

Titip salam juga ya bu untuk bapak. Aku makin gak bisa nahan air mata ini ketika mengetik "bapak". Aku kangen bapak juga, tapi kenapa bapak jaraaang sekali datang ke mimpi aku ya bu?, trakhir mimpiin bapak itu pas bapak minta dikenalin sama obi. Iya bu Obi. Maafin aku ya bu. Nggak bisa mewujudkan keinginan ibu, buat nyaksiin aku menikah. Tapi nanti pasti ibu datang kan pas aku menikah, walau alam kita udah beda?. Aku harap ibu hadir ya :). Bu bilangin bapak ya, datang lagi dong ke mimpi aku, aku rindu dipangku bapak. Tidur ditemenin bapak, nonton rocky bareng bapak. Rindu bu, iya aku rindu.

Bu maaf ya, aku ngetik surat ini sambi nangis. Karena memendam rasa seperti ini sungguh bu amat sakit. Aku masih inget, waktu ibu nginep di pandeglang tempat om Iwan, aku dirumah cuma sama bapak, aku gak bisa tidur bu selama 5 hari itu, nyariin ibu terus. Apalagi sekarang bu, selamanya aku gak bisa ketemu ibu lagi. Rasanya itu nggak karuan.

Oh iya, Ibu pasti ketemu sama Om Iwan juga kan? Tante Ida? dede Ai? salam ya buu buat semua, aku juga mau ketemu mereka di mimpi. Walau om Iwan galak, aku pernah berantem tapi dia suka ngasih aku jajan, ngasih pinjem handphone nya, sharing kamar sama dia, dilindungin lagi dari orang-orang yang jail, tinggal bilang aja "gua ponakannya jack" heheheh. 

Buu... rinduuu buuu aku rinduuu sungguh, hampir 25 tahun aku itu bareng-bareng sama ibu. Ibu yang sering belain aku kalo aku lagi dimarahin mama, ibu yang tau-tau ngasih jajan buat sekolah, bahkan sampe aku udah kerja masih suka dikasih jajan, dibeliin jilbab, baju juga. Aku masih inget makanan favorit ibu, burger sama spageti. Kalo dibeliin burger pasti bu ngomong "nah burger yang asli nih yang enak" hihihi, walau sampe sekarang aku masih suka pengen ketawa dengan cara ibu bedain burger murah sama yang mahal.

Bu bentar lagi ibu ulang tahun, inget nggak tahun lalu ibu ultah kita rayain rame-rame sekalian tahun baruan, makan pizza kumpul semua. Aku bahagia kalo bisa liat ibu ketawa bahagia. Ibuuuu .....

Sungguh aku nggak sanggup lagi buat nerusin semua isi hati aku bu, ini terlalu menyakitkan. Rindu yang takkan mungkin terobati. Yang selamanya aku akan tetap merasakan rindu.

Bu.. terimakasih udah mengajarkan banyak hal kehidupan yang amat sangat bermanfaat, semoga aku bisa meniru ibu, yang tidak pernah bolos sholat wajib, sholat sunnah, puasanya. Ibu .... 

Ibu, aku selalu bangga punya nenek seperti ibu. Punya kakek seperti Bapak. Kalian juaranya. Kalian tidak akan pernah terhapus dari hati ini, siapapun orang-orang diluar sana pernah mengisinya, tapi takkan perna terganti untuk mu bu, untuk mu pak.

Selamat berbahagia di surga ya bu... Allah pasti mengampuni segala dosa-dosa kalian.
Aku rindu sama ibu. Rindu yang takkan terobati.

Wassalamualaikum..
 
Dari cucu kesayangan mu,

 
Vieka 


Comments

Popular posts from this blog

se-Suatu hari di Semarang

Manusia - manusia ber-EPOS full tank !