Cikuray (mungkin) Pendakian Pertama dan Terakhir

Jum'at sore dapet tawaran buat jalan - jalan ke Cikuray, gak pake pikir panjang langsung cabut buat ikut. Salah gue disitu, serba dadakan, dan gue bener - bener nggak cari tau tentang Gunung Cikuray itu, sampe temen gue cuma bisa ngomong "Hati - hati mati!" gegara dia tau gue sama skali nggak cari tau tentang itu Gunung. Banyak temen juga yang kaget pas tau gue naik Cikuray di pendakian pertama gue, gue sempet down..

Setelah melalui perjalanan panjang dan sulit, sampailah gue di Pemancar, pos 0 nya Cikuray, tempat biasanya para pendaki siap - siap sebelum bener - bener naik. Biasanya dari desa Dayeuh Manggung ke pemancar bisa naik ojek sekitar 30ribuan, tapi gue sama kedua temen gue memilih buat jalan dari tempat penitipan mobil.

Sampe di pemancar itu gue udah lemes banget, mungkin karena gue keberatan dengan isi keril gue dan gak tau kenapa gue merasa gak nyaman dan aman aja gitu, ditambah gue lihat jalur pendakian awalnya, down, gue langsung down. Gue memutuskan untuk nggak meneruskan perjalanan, dan nunggu temen2 gue yang mau nanjak di pemancar.

Siang itu...
Sendirian gue di pos pemancar, temenan sama daypack temen gue, karena keril gue dibawa (ada logistiknya), bobo - bobo lucu pake sleepingbag, ehh tau - taunya bener2 ketiduran. Bangun - bangun tau - tau ada segerombolan cowo yang gue pikir baru turun ternyata mau naik. Kenalan lah gue dan ngobrol sama mereka, cerita - cerita dan gue dikasih makan sama mereka *iya gue sama skali gak ada makanan dan kelaperan*.

Sebelum tidur tadi gue mikir, sia - sia banget ya gue udah sampe sini, jalan jauh trus gak diterusin sampe puncak. Gue mau banget padahal, tapi gimana gue ngerasa nggak nyaman dan aman dijalan. Tapiiiiii pas gue ketemu sama ke-empat orang itu pikiran gue langsung terbalik, perasaan gue langsung berubah, entah gue jadi merasa nyaman dan aman aja sama mereka. Dan yak, dengan penuh keyakinan mereka ngajakin gue buat muncak. Setelah gue cerita bla bla bla, mereka juga tetep bisa ngasih keyakinan. Akhirnya dengan mengucap Bismillah gue ikut muncak.

Jeng jeng..... and the story begin ....
Gue dan ke-empat cowo itu siap berangkat. Eh iya mereka itu Eky, Ruby, Deny, dan Hairul. Pas turun dari pemancar ketemu temen gue yang ternyata dia turun setelah sampai pos 1. Tukeran tas lagi, akhirnya gue berjumpa dengan si keril itu lagi *senangnya*. Ditengah perjalanan, ada beberapa barang - barang ditas gue yang dipindahkan ke tasnya Kang Deny, katanya biar gue gak keberatan. Beban ditas sedikit berkurang, dan siaplah kami menuju puncak Gunung Cikuray.

Ketemu tim lain saat istirahat setelah sedikit salah jalan 
Sepanjang jalan gue cuma bisa diem, aseli gue jadi orang yang kalem banget deh, karena gue gak mau tenaga gue abis, buat senyum aja keknya susaaaaah banget, dan itu yahh jalurnya parah banget dengkul ketemu dada *pffiuuh*, baru sampe sekitaran antara pos 2 dan 3 itu mulai maghrib dan mulai gerimis, gue udah lemes banget, akhirnya tim menggelar tenda buat istirahat. Tenda didirikan nggak lama hujan *byuuur* kami boboan aja didalam.  

Dan perang kentut pun dimulai, aselii kami dibikin mabok setenda sama akang - akang yang nggak bisa berhenti kentut dan bau banget, aseliii kalo inget mah mau ngakak. Udah mana tenda bocor, baju pada basah semua, gue kedinginan parah ditambah aroma kentut yang naudzubillah, tapi disitulah kehangatan muncul ... hahhahha. Akhirnya kami bobo dengan posisi yang nggak asik, tapi lama - lama asik juga hahhaha.

Disangkanya udah jam 5an, gak taunya baru jam 2an, rencana awal sih mau nanjak jam segitu, tapi karena masih rada gerimis, akhirnya di urungkan dan kami masak di dalam tenda *biar anget* dengan menu spesial yaitu mie rebus hahahhaha. Dan gue suka banget bagian dimana mereka pada rebutan mie yang sisa sedikit dipanci, kalo gue? gue gak ikutan makan, gak bole banyak - banyak makan mie hehhehe. Abis makan kita bobo lagiiii... dengan posisi yang enak *buat gue* hehehheh

Abis subuhan kita siap jalan, barang - barang ditas gue semakin dikurangin, beuhh broooh makin keatas makin lemes gueee, otak udah ngasih signal buat nyerah, tapi hati masih bertekad "nanggung brooooo dikit lagiiii !!!!". Dari pos berapa yaa gue lupa sampe kepuncak bayangan tas gue dibawain Kang Eky, itu yak sumpah gua makin nggak enak banget dooooooh, Tuhan sayang banget sama gue sampe ngirimin orang - orang baik kaya mereka *terharu*
Break, sebelum lanjut jalan
Perjalanan makin sulit, sampai akhirnyaaaa...... gue bisa sampe puncak. Aselii pegelnya kaki capeknya badan seolah - olah rontok pas ngeliat awan dimana mana... kereeen bangeeeeet.... Subhanallah....

Sun Rise at Mount Cikuray
Alhamdulillah saya sampe sini jugaa *jogedjoged*


We are at Mount Cikuray yeay

21 - 25 Desember 2012

Alhamdulilah, pas malem di puncak anget rasanya, tak seperti malam sebelumnya *tsaaah* dan tentunya perang kentut masih belum berakhir hahahha. Makan malam dengan menu spesial masakan Kang Deny dan Kang Eky, gue ikut masak tapi bagian ngegrecokin. Menunya Nasi berbumbu dengan Sosis bumbu bakar, kentang super asin dan Abon, di tutup dengan Jelly, alhamdulilah nikmaaat. Setelah itu kami semua masuk kedalam sleeping bag masing - masing. Sambil tiduran sambil cerita - ceritaan, tebak - tebakan dan (again) perang kentut. Lalu kami semua terlelap. Nyenyak banget tidur gue.

Bangun sehabis subuhan, terus ngeliat Matahari terbit, Subhanallah indah bangeeeeeeeeeeeet, gue liat pantulan awan diatas permukaan pantai selatan itu cantiiiiiiiik banget, dan juga gunung - gunung lainnya, lampu kota, sumpah indah cantik ishhhhh merindiiing. "Fabi-ayyi ala-i rabbikuma tukadziban ( Then which of the favours of your Lord will you deny?)" *merindingdisko*

(Belum) Puas ngeliat kekuasaan Alloh, kita harus packing dan segera turun. Para pria beberes tenda, gue masak buat sarapan, gak lama dibantuin juga sih masak, menunya mie kornet keju sepanci rame rame hahhaha. Setelah berdoa kami siap turun dari tanah tertinggi ketiga di Jawa Barat :).

Turun gue bisa senyum doong, apalagi udah sampe detik - detik menjelang pemancar, gue bisa sambil nyanyi. Walaupun ada insiden gue kepleset dan jatoh, tapi gue gak merasa sakit banget (walau akhirnya sekarang gue kaya nenek - nenek mau duduk/jongkok dan jalan rada susah, sakit banget semua hahha). Turun juga sambil bercanda - canda lucu, ketawa - ketawa, dan sebenernya ada kisah seru dari Kang Ruby, tapi jangan ah itu semua kudu di sensor hahhahah. Pokoknya kalo gue inget pas turun kemaren sampe sekarang gue masih mau ngakak deh. 


Dari atas sampai bawah, tetep ceria *jogedjoged*
Dan sampailah pada saat yang menyedihkan, yaitu berpisah...
Setelah turun dan sampai pemancar, istirahat sebentar lalu lanjut jalan lagi buat turun ke Desa Dayeuh Manggung, yang malah kita nyasar dan jadi muter - muterin kebun teh sampe akhirnya kita ke desa lain. Tapi gue tetep seneng kok, capek sih, tapi gak ada perasaan bete atau kesel karena kesasar, malahan seneng - seneng aja. Walaupun beberapa wajah diantara kami udah keliatan banget capeknya, tapi kami masih bisa senyum bahagia, walau ada yang panik looh hihihihi.

Sampe di Desa apa itu lupa gue namanya, kami menemukan warung. Beuhhh warung itu udah kaya apaan yak buat kami. Langsung di serbuuu, makan bala - bala, nasi, minum esteh dahsyaaat segernya. Setelah itu kita naik ojek buat turun kebawah sampai ke jalan besar.

Dan perpisahan pun terjadi... 
Masih diangkot yang sama, kita ngobrol - ngobrol biasa, sampai akhirnya mereka turun duluan, gue masih harus melanjutkan perjalanan ke terminal Guntur, buat balik ke Jakarta. Pas dalam perjalanan gue dikasih ini.
*speechless*
Gue gak tau deh hati mereka terbuat dari apa, setelah gue dipungut trus gue diperlakukan sebagai seorang perempuan, dihargai banget, dijagain, dan ini .... Masyallah... bener - bener sampe speechless gue. Pas di bis ketika gue sendiri gue nangis, akankah bisa gue balas kebaikan mereka semua???, mungkin tidak. Biar Alloh yang bales semuanya dengan sejuta kali lipat kebaikan *Amin*.

Sampai Jakarta, gue diomelin Mama sama Ayah abis - abisan, mereka panik banget, karena baca tulisan di tuiter. Udah gue kasih penjelasan mereka tetep marah, ya itulah bukti sayang mereka sama gue. Ayah masih ngebolehin gue jalan naik gunung, tapi dia gak mau gue mendadak dan dengan orang yang mereka kenal. Sedangkan Mama sama sekali nggak ngebolehin gue naik gunung, sampai kapanpun nggak boleh *pffiiuuh*. 

Tapi gue akan buktiin kemereka, kalo gue nggak cuma modal nekat, tapi tetap dengan perhitungan. Yaa memang untuk saat - saat ini gua mau kembali lagi ke habitat asal deh, laut...

Setiap perjalanan memang selalu memiliki satu cerita istimewa dengan berbeda rasa.
Kalian.... nggak akan pernah gua lupain !!!

*Salam Kentut*



Comments

Popular posts from this blog

Surat Untuk Ibu - Di Surga

se-Suatu hari di Semarang

Manusia - manusia ber-EPOS full tank !