[Blind Travel 2] Lets Get Lost and Create Our Story #Part1

Blind Travel, apa itu ?? nahh buat yang belum tau Blind Travel itu apa, monggo boleh di klik ini tentang Blind Travel. Sekarang gue ikut Blind Travel Sesion 2, kayak apa? ini cerita dari sisi gue, sebagai salah satu peserta Blind Travel yang dapet destinasi Air Panas Sukaraja di Way Tenong Lampung Barat.

Cekidot.. :D

Rabu, 14 November 2012

Bel kantor udah bunyi, tandanya udah boleh pulang :D, gue gak langsung cabut, cari makan dulu buat nyiapin stamina sebelum "Get Lost" di suatu tempat yang notabenya gue gak tau bakal kemana :D.  Makan nasgor udah, duduk - duduk lucu dulu di mekdi kantor sama mas fadli dan nyeni sambil nunggu macet kelar, lagian juga meeting point paling lambat jam 9 di gambir, jadi santai dulu :D.

Jam 8 teng, gue cabut dari kantor menuju Stasiun Gambir. Sampe Gambir jam 9an, gegara busway dari Monas ke Gambir lama pisan :D. Sampai di Gambir, ketemu temen - temen, duduk, nunggu informasi dan dibagiin kelompok.

Perkenalan udah, di informasiin udah pembagian kelompok udah. Gue di kelompok 2, Isinya gue, Rikky dan Mba Novi. Sip, kenalan sudah, dan destinasi pertama adalah...... *bunyi drum* Lapangan Saburai, Bandar Lampung, yiiiihaaaa..... dan kita cuma dikasih duit ENAM PULUH RIBU RUPIAH buat BERTIGA yang mana jadi masing2 cuma dapet jatah Rp. 20.000,- Dari Gambir sampai ke Bandar Lampung. Normalnya sih itu cuma bisa sampe merak, tapi kita tetep yakin bisa kok kita sampe dengan uang segitu *kibas jilbab*. Briefing kelar, kita siap melangkah menuju BANDAR LAMPUNG, yiiihaaa.....



#Team 2 - Blind Travel


Belum keluar dari Stasiun Gambir, kami ketemu sama team 6 (yaiyalah bakal ketemu), nah Team 6 yang diwakilkan oleh kang Fahmi mengajak kita jalan bareng2 dengan satu tujuan pertama, yaitu Terminal Kalideres. Akhirnya kami semua jalan berbarengan, sambil mikir opsi - opsi yang bisa diambil, kek misalnya jalan kaki sampe Terminal Grogol, kalo memang ga dapet2 tumpangan, dan lain sebagainya. Dan tidak hanya team kami dan team 6 saja, tapi kami juga bertemu dan mengajak team lainnya untuk jalan bersama. Ada yang menolak (secara halus) ada yang "yuk jalan bareng". Jadilah jalan bersama, menuju Harmoni.

Pas dalam perjalanan menuju Harmoni, kami terpencar (dengan team 5 dan 6), tapi bertemu dengan team lainnya lagi (lupa team brapa) di Pos Polisi depan Istana Negara. Disana kami ngobrol - ngobrol sama Polisi, dengan harapan dapat dibantu sama mereka dengan menumpang mobil Patroli. Namun apalah daya, ternyata mereka Polisi jaga, bukan yang suka patroli keliling. Akhirnya.....


Lagi ngobrol2 sama Pak Polisi #BlindTravel2
Perjalanan pun dimulai *jengjeng*....

Rikky lari ngejar truk pas di lampu merah Harmoni, gue? cuma teriak - teriak "ki itu truk kii, kejar", pas gue mau nyusul Rikky, dibelakang ada truk lagi, yaudah gue nyoba deketin tuh supir.

Gw    : "Pak, udah punya isteri belum" 
Supir : "Udah neng, kenapa?"

Pfft.. bukan bukan gitu, intinya gue nanya sama dia mau kemana, kami bisa numpang nggak, ternyata truk tersebut mau ke Grogol, tanpa banyak cincong gue panggil yang lain "Genk, yuk ke grogol nih !!", langsung mba Novi dan Rikky bergegas buat naik truk. Gak lama, ternyata tim 5 dan 6 ngeliat kami lagi naik truk, akhirnya mereka ikutan naik juga. Yeay kita bersama. Satu tujuan yaitu LAPANGAN SABURAI !!!

Done! sampai juga kami di Terminal Grogol. Tahap selanjutnya adalah, yuk mari kita ke Terminal Kali Deres, yang tinggal selurusan aja dari Grogol. Dibagi dalam 3 titik dan 3 lampu merah, tim gue kebagian di paling depan. Sempet ngeliri Kopaja 86 buat naik, tapi gak mungkin kami tinggalin kan tim lainnya. Samar - samar mata gue nangkep dari kejauhan kek ada yang dadah  - dadah dari atas truk, dan yak bener ternyata tim 5 dan 6 udah naik truk. Dan ternyata truk itu tidak membawa kami ke Kali Deres, melainkan ke.... KARAWACI !! Yeaaaaaaaaaaaay..... *kami semua bersorak gembira*


Disini terjadi tragedi kaki "nyangkut" pfft #BlindTravel

Sampailah kami di Karawaci, dan sudah hampir setengah jam kami belum dapet - dapet juga, hampir hopless banget, sampai acil bilang, kita mulai mecah aja, siapa tau dapet mobil pribadi, dan akhirnya kami pecah lagi pertim. Akhirnya gue dan tim jalan kearah depan *gatau itu kearah mana* hahhaha, pas lagi nyari dus buat bikin tulisan, eeehhh temen - temen dari tim lain teriak manggil dari atas pickup. Yes kita bersama lagi dengan numpang Pickup. ihiyyy... 

Pickup tersebut mau membawa kami ke serang, jauhh perjalanan, akhirnya kami semua menikmati malam kami diatas pickup dengan cara masing - masing. Ada yanbg tidur, dengerin musik, ngobrol, dan gue?, lebih memilih bengong sambil mikir, mikirin dia #eaaaa.

Pickup berhenti ditengah eh pinggir jalan, jalan gatau itu di daerah mana, dan pak supir pun bilang

Supir                               : "Kalian mau kemana sebenernya?, tujuan saya sudah kelewatan nih !!"
Salah seorang dari kami   : "Kami kemana aja pak, menuju terdekat ke Merak"
Supir                               : "Yaudah gini aja, saya antar kalian ke pertigaan bitung, kasih saya rokok sebungkus saja"
Kami                               : *Tanpa berpikir panjang* "Baik pak, terimakasih"
Dan pickup pun melanjutkan perjalanan menuju Rangkas Bitung...

Tibalah kami semua di Rangkas Bitung. Boooo masih jauh menuju Merak loh ini, jam ditangan sudah menunjukan pukul 02.00WIB. Tetep kami semua bagi dalam 3 Posisi, hampir 1 jam setengah kami belum dapet juga tumpangan. Ada bis lewat, kami tawar 5000/orang gak dikasih, mobil Polisi nggak berhenti, dan gue disaranin sama orangs ekitar naik kereta, dengan yakinnya dia bilang kalo jam 2 pagi itu kereta ke merak ada. Gue gak langsung percaya, akhirnya gue minta bantuan bokap buat ngecekn ke KAInya. Ternyata gada, kereta cuma 2 kali jadwal, pagi dan sore.

Namun akhirnyaaa dengan sisa - sisa tenaga dan harapan yang ada, kami akhirnya mendapatkan tumpangan juga. Pickup bekas menangkut pisang, siap mengangkut kami ke SERAAAAAAAAAAAAAAAAAANG !!!!! *lanjut bobo lagi di pickup*

Hampir subuh kami tiba di Serang, kebetulan ada mesjid, akhirnya kami memutuskan buat istirahat dulu di Mesjid dalam RS. Sari Asih Serang, sambil nunggu Subuh. Subuh selesai, kami pun siap berangkat. Naik apa?, kali ini kami mau naik bis aja, karena udah didepan Tol, tapi tetep dengan patokan harga LIMA RIBU hihihihi. Duduk di bis ambil posisi paling belakang dan. Tidur.

Team 2 sampai di Pelabuhan Merak #BlindTravel2
Yeaaaaaaaaaaaay kami semua sampai di pelabuhan Merak. Sampai sana kami nyari (lagi) mobil - mobil yang bisa di tumpangi. Tapi pake tenggat waktu, soale kan jam 12 siang harus sudah sampai Lapangan Saburai. Saat itu sekitar pukul 7 pagi, dan menurut pantauan di Twitter  beberapa Tim sudah sampai di Bakauheuni. Tenggat waktunya yaitu sampai jam 9, kalo beli dapet tumpangan juga, kami naik kapal. Dan kami pun bergegas.

Masang jempol di pintu masuk pelabuhan untuk mobil dan truk, gada yang berenti. Antrian semakin panjang. Lalu gue dan tim menuju salah satu mobil di antrian tersebut (Sudah mulai dipecah, bener2 pecah dengan tim lainnya). Dapet mobil Avanza yang berisikan 3 orang cowo muda *ihiiy*, lobi melobi akhirnya, kami dapet tumpangan menuju Pelabuhan Bakauheuni yeayyy !!. Makasih Mas Iqbal, Rizky dan Kabay.

Dalam mobil tumpangan menuju Pelabuhan Bakaheuni #BlindTravel2

Sampai didalam kapal, tim 2 ketemu sama panitia *emang udah janjian sih* hihihi, ada Deli sama Husnay. Duduk bareng di atas sambil ngeliatin laut, ngeliatin warga sekitar yang pada berenang sambil mengharap dilempar uang receh dan mereka tangkep, sambil menikmati angin laut dan sambil memikirkan dia #eaaa #hueeek.

#BlindTravel2



Dalam perjalanan gue tetep stay di balkon kapal, sambil ngedeprok jagain tas. Mba Novi ngecas HP di dalem, Rikky sibuk sama cameranya buat poto - poto (yang ujung - ujungnya ternyata doi tidur didalem sama mba Novi), Deli dan Husnay pun tidur di dalem. 3 Jam gue bengong sendirian, Selain mikirin dia (lagi) gue juga mikirin gimana caranya dari Bakaheuni sampe ke Lapangan Saburai *mikir keras*. Gue liat di pojokan balkon kapal mas Iqbal dan mas Rizky lagi ngobrol - ngobrol, gue berniat buat nyamperin mereka, tapi sebagai tempat penitipan tas, gak bisa gue tinggalin, pas banget Rikky dateng, gue minta bantuan Rikky deh buat ngelobby mas Iqbal *ihiiy*

Selesai ngelobby mas Iqbal, Rikky balik - balik dengan wajah ceria

Gw        : "Gimana ky, sakit gak?"
Rikky     : "Enak vik, makanya gue seneng"

Hahhaha, nggak kok, gak gitu, intinya ternyata sebelum si Rikky ngelobby mas Iqbal udah nawarin duluan buat nganterin kami sampai tempat tujuan yaitu Lapangan Saburai ihiiiy. Sampai Bakauheuni kita langsung cabut menuju Bandar Lampung. Sepanjang jalan cerita - cerita, karena asiknya gue cerita ternyata gue gak sadar kalo Rikky sama mba Novi tidur ! pffft banget deh, gue jadi tumbal buat nemenin mas - mas baik itu :D. 

Dan dengan mengucap syukur Alhamdulilah sampailah kami pada......

Meeting Point 1 #BlindTravel2

Horaaaaaaaaaaaaay.... Terimakasih kepada para supir truk dan pickup, terimakasih pada mas Iqbal dan kawan - kawan, akhirnya kami sampain dengan selamat sentausa ke tujuan pertama kami, dan tim kami adalah tim yang pertama sampai yeayyyy !!!. Setelah sampai, kami mandi makan dan siap - siap menuju destinasi selanjutnya, kemana????

Team 2 at GOR Saburai #BlindTravel2
.......... To be continued

Comments

Popular posts from this blog

Surat Untuk Ibu - Di Surga

se-Suatu hari di Semarang

Manusia - manusia ber-EPOS full tank !