Beneran Jalan - Jalan di Cirebon

Yeaaaaaaaaaaaaahh setelah gagal mau long weekend-an di Pulau, laut atau tempat - tempat main air lainnya, akhirnya gue memutuskan untu pergi ke Cirebon bareng travelmate gue Mafril.

Ceritanya rabu kemarin gue ngucapin selamat ulang tahun yang akhirnya berujung pada menghabiskan waktu bersama di long weekend minggu ini. Setelah bertarung, berdebat dan bercanda *hallah* akhirnya kami memutuskan ke Cirebon, mau ngapain? nggak tau, yang penting jalan hahahha. Tiket pulang udah ditangan, berangkatnya naik bis aja, go show.

28 Maret 2013,

Abis subuhan packing seadanya, dan siap ke kantor. Jam setengah 6 sore datang, gue siap cabut dari kantor dan melanjutkan perjalanan ke Cirebon. Janjian sama Mafril di Pasar Rebo. Ketemu di sana, kami makan dulu, gue deng yang makan, dia minum es teh aja. Selesai makan, belanja jajanan abis itu nungguin bis. Akhirnya dapet juga tuh bis sekitar setengah 11an. Masuk ke bis, bayar dan tidur.

29 Maret 2013,

Bangun - bangun udah di Plambon, kami langsung turun dan melanjutkan perjalanan ke kota Cirebon dengan menumpang Angkot. Lalu turun di Alun - alun Cirebon dan mampir dulu deh di Masjid Agung At- Taqwa, buat mandi dan istirahat sebentar.


Dan perjalanan pun dimulai, dari Aluun - alun, kami makan dulu di pinggiran, sambil mikir dan nyari - nyari mau kemana. Dengan berbekal google dan kompas berisik (nanya) kami akhirnya memutuskan ke Keraton Kesepuhan dulu, dengan berjalan kaki, ada kali jalan kaki selama 1 jam menuju sana. Di perjalanan kami menemukan permainan tradisional, yang akhirnya kami beliii, yeaaay ...

Sempet kami lewatin dulu, tapi berhubung Mafril nengok belakang mulu, akhirnya kami memutuskan kembali dan membeli mainanya \m/. Lanjut perjalanannya, dan sampailah kami ke Masjid Agung Sang Cipta Rasa.


Dari sana lanjut ke Keraton Kesepuhan, sempet kaget karena masuk kesana bayarnya cukup mahal Rp.8000/orang, yang menurut gue biasa aja keratonya. Disana mulai agak risih karena di ikutin anak kecil yang minta uang. Pas masuk ke keraton dan ada 2 museumnya, disana dimintain uang lagi, katanya uang kebersihan, karena gue pikir udah bayar tiket masuk, yang seharusnya didalamnya sudah termasuk uang kebersihan. Di dalam museumnya juga terdapat tempat - tempat dimana ada uang berserakan, sangat komersil banget. 

Setelah melakukan aktifitas disana, akhirnya kami melanjutkan perjalanan ke Keraton Kanoman. Sempet nyasar, dan beberapa kali tanya warga sekitar, ternyata keratonya tertutup oleh pasar tradisional Kanoman, hahhaha kalo nggak nanya mungkin kami nggak bakal nyampe sana. Baru mau masuk, ehh ujan. Akhirnya kami memutuskan untuk makan Es cendol dulu di depan keraton sambil nunggu hujan :D.

Hujan redam kami mulai masuk ke arena Keraton. Tapi nggak ada apa - apanya, sangat kotor dan tidak terawat. Cuma sebentar mampir kesana, akhirnya kami memutuskan untu nyari tempat neduh sambil nunggu waktu buat Jum'atan. Dapet pos gitu yang ada colokan, sambil ngecas HP sambil mainan deh sebelum waktu Jum'atan datang.

Udah masuk waktunya, Mafril bergegas ke Masjid di sebelah keraton, gue? tidur sambil nungguin. Abis ujan udaranya adem bangeeeet. Selesai sholat, kami melanjutkan perjalanan ke... nggak tau mau kemana, yang penting makan dulu deh hahhaha. Di pasar kami nemu tahu gejrot, makan dulu, dan enaaaaaaaaaak banget. Terus sempet mau makan duren juga, ditawarinnya es duren, sampe beberapa kali nolak, karena gue nggak begitu suka duren yang sudah berbentuk makanan, maunya duren utuh :D. Trus lanjut jalan lagi, akhirnya nemu nasi lengko H. Barna. Ternyata itu nasi yang di campur sayur - sayuran, tempe dan tahu. Enak sih, cuma mungkin emang dasarnya gue nggak suka sama sayuran, jadi nggak abis deh. 

Sambil mikir mau kemana lagi, akhirnya kami memutuskan untuk ke Makan Sunan Gunung Jati, iya untuk kali ini naik angkot, karena letaknya di Kabupaten Cirebon.

Miriiiiissssssss banget, sampe sana itu banyak banget peminta sumbangan secara liar, yang paling nggak disukain adalah mereka minta secara maksa. Nggak anak kecil, bapak atau ibu - ibu. Jaraknya setiap setengah meter ada. Giling!!. Balik dari Makan Sunan Gunung Jati, kami kembali ke hotel kami (red: Masjid Agung At-Taqwa). Bersih - bersih dan Sholat Maghrib. Eh iya, pada akhirnya gue makan es duren juga, dan ternyata enak, karena durennya nggak di campur, tapi terpisah, sama aja kek makan duren biasa hahha.

Selesai itu, kami cari makan, dan akhirnya memutuskan untuk makan nasi jamblang dan Mafril makan soto madura. Selesai makan, kami ketemuan sama temen - temen dari Traveller Kaskus yang memang lagi liburan disana juga, dan penginapannya pun nggak jauh dari penginapan kami hahhaha. Bodohnya (eh karena emang kami nggak tau jalan) sebenernya dari tempat kami makan itu udah deket banget ke penginapan itu, tinggal lurus aja, ih gada 10 menit juga sampe, lahh ini malah kita muterin jalan dulu, hahahhah kocaklah. 

Sampe di hotelnya, kami main - main dulu, main kartu, kalo Mafril? tidur, anteng banget. Jam 11an kami cabut, balik ke hotel kami hahhha. Sebelum itu kami mampir minum sekuteng dulu. Sampe di Mesjid, izin sama petugasnya dan ngobrol - ngobrol sama marbot. Di ceritain yang serem - serem lagi soal itu mesjid, dan gue nggak mau inget apa itu ceritanya, hiiii bikin gue merinding hahhaha.

30 Maret 2013

Bagun pagii, mandii dan siap melanjutkan perjalanan ke .....
Kuningan, yeaaaay... mau ke Cibulan, yang kami dapet rekomendasi dari pak marbot semalam. Kami nggak tau tuh disana ada apaan, yang penting liburan dah hahhaha. Setelah sarapan lontong sayur padang, kami siap ke Cibulan.


Yeayyy bahagia banget pas tau ternyata cibulan itu tempat pemandian, bisa berenang - berenang sama ikan dewa. Airnya dingiiiiiiin banget dan alami, no kaporit. Puassssssssssssssss banget gue berenang, dan yang bikin ngakak, Mafril memeragakan berenang gaya shiro, hahhahhaha. Disana juga ada pemandian air hangat, lumayan laaah berendem - berendem bentar, mandi, makan, ehhh hujaaaan. Neduh dulu disana, setelah itu melanjutkan perjalanan. 

Setelah sholat dzuhur, kami iseng mau hitching ceritanya sampe ke terminal cirebon, tapi apalah daya, nunggu lama nggak dateng - dateng akhirnya dapet tebengan ke terminal Cirebon, *tapi bayar 15ribu* hahhaha.

Sampe terminal Cirebon, kami melanjutkan perjalanan ke Batik Trusmi. Iyaaaaaaak gue kalaaaaaaaaaaaaaap beli kain sampe 4 *ngek*, abis dari situ makan juga kalap, beli empal gentong dan empal asem, jaraknya lumayan jauh dari batik trusmi itu empal Amarta. Dari sana, niat mampir ke Masjid Agung, tapii karena kami ngejar maghrib di Masjid Merah, akhirnya nggak sempet mampir. Cuma turun di Alun - alun abis itu lanjut jalan kaki ke  Masjid Merah.

Masjid merah arsitekturnya bagus, suka gue ngeliatnya, sayang potonya ada di kameranya Mafril. Di tengah - tengahnya ada pintu menuju sebuah ruangan, yang konon katanya pintu itu dibuka setahun dua kali, yaitu pas Idhul Fitri dan Idhul Adha. Selesai dari sana niatnya kami mau makan mie koclok, ehhh mulai gerimis, ditengah perjalanan hujan mulai gede, bagus pas makin gede pas kami sampai di Stasiun Cirebon Prunjakan. Akhirnya gabut deh disana :D.

Hujan agak reda, kami makan malam, abis itu balik lagi ke Stasiun dan tiduuurrrr.... 
Bangun - bangun jam 11an, dan siap - siap take off *hallah menuju Jakarta.



31 Maret 2013,

Sampe di Jakarta kami melanjutkan tidur di pelataran stasiun, menunggu pagi. Sampe ayah dateng bawain baju, karena pagi itu gue juga harus melanjutkan perjalanan mengelilingi jakarta, di acara BALADA KOPAJA 13. Sudah ketemu ayah, sudah subuhan dan mandi, kami sarapan bubur ayam, sambil nunggu di jemput, yang akhirnya nggak jadi dijemput karena dia kesiangan pffft. Akhirnya naik taxi deh ke Kantor Walikota Jakpus, melanjutkan perjalanan dengan ngikutin Amazing Race Abang None Jakarta Pusat :D.

Banyak hal yang nggak bisa diceritain selama di Cirebon. Pokoknya Cirebon asoy!! hahhahha.

Oh iya, selama disana kami cuma naik angkot ketika:
Dari Nasi Lengko Mang Barna - Makam Sunan Gunung Jati
Makam Sunan Gunung Jati - Masjid Agung At Taqwa
Masjid Agung At-Taqwa - Cibulan
Cibulan - Masjid Agung At - Taqwa

Selebihnya? jalan kaki dooong, kan beneran jalan - jalan di Cirebon *eluselusbetis*

Comments

Popular posts from this blog

Surat Untuk Ibu - Di Surga

se-Suatu hari di Semarang

Manusia - manusia ber-EPOS full tank !